My Graduation Celebrate


Wisuda cuuy ^,^

Pagiii..hari ini saya diwisuda!

Hari ini saya mau cerita saja tentang wisuda saja ya, besok baru saya nulis yang bener lagi, boleh kan? Boleh lah, ini kan blog saya hehehe.. ^^Y. Oh iya kalau ada yang mau datang silahkan datang ke Graha Sanusi Unpad DU pk 14-17.

“Tidak kerasa udah diwisuda lagi, cepet banget” (apa ngga kerasa?? Kerasa banget capeknya, kerasa banget begadangnya, kerasa banget ngejar-ngejar dosen). Iya lah ngga kerasa karena dibayar lunas dengan kata-kata pamungkas rasa capek dan bete selama kuliah yaitu “Selamat kamu sekarang lulus, jadi Sarjana” saat Yudisium.

Alhamdulillah, Allah masih memberi kami kesehatan, usia, dan kekuatan hingga kedua orang tua saya dapat melihat saya di wisuda. Tuntas sudah saya mewujudkan impian mereka, senang melihat mereka senang. Saking senengnya persiapan wisuda udah kaya anaknya mau nikahan aja. Kebaya, sepatu, kerudung, pokoknya bunda yang atur,  sampai pendamping wisuda (maksud bunda disini teman special) juga disuruh disediain, nah lo! Dua minggu sebelum wisuda ribut ngomongin pendamping wisuda, udah dikasih tau alasannya masih aja belum ngerti, 1001 alasan udah keluar (lebai mode on) tetap aja ngga ngerti. Sampai akhirnya ngga tau kenapa ujug-ujug (eh bahasa apaan nii ujug-ujug, tiba-tiba maksudnya) bunda bilang kalau bunda udah ngerti maksud kamu, emang deh kalau Allah udah turun tangan dengan cara yang tidak di duga-duga semua masalah beres, makin cintaaa deh sama Allah.

Kalau boleh jujur yang paling saya nanti dari wisuda bukan pake toga terus dandan cantik, no no no..Gelar sarjana ini saya persembahkan untuk Bunda dan Ayah, jadi biarlah mereka yang merayakannya, saya sebagai objeknya aja. Yang paling saya nanti adalah Foto keluarga, YESS akhirnya terwujud juga hari ini, why? Karena sampai saya usia segede ini belum pernah foto keluarga (curhat nii, hiks), karena Ayah paling susah diajak foto saking cintanya sama pekerjaanya. Sempet kepikiran kalau ayah mau foto keluarga pas saya nikah, untung ada wisuda, bisa bikin jebakan Batman, ahaha.

Saya bangga jadi sarjana karena saya bisa jadi bukti dan contoh untuk grup kalau menjalankan bisnis sambil kuliah juga bisa, dan tidak berpengaruh dengan IPK.

Okey, selanjutnya gimana? Gimana apanya? Ya selanjutnya setelah wisuda, nah ini dia bagian pentingnya. Begitu banyak ucapan selamat, doa, nasihat, dan harapan.

Dari sekian banyak orang yang saya temui dan mengucapkan selamat kepada saya, kenapa TIDAK ada 1 pun yang bertanya, nanti mau punya bisnis apa nes? SEMUANYA bertanya, nanti mau kerja dimana nes? Udah cari-cari kerja?

Kemarin Papa nasehatin, kalau mau nanti nesyia ambil departemen Kelautan nanti bisa ditempatin didaerah ketemu dengan  pengusaha ikan, atau ditempatkan di tempat pariwisatanya. Kalau saran saya kamu ambil S2 dulu, supaya nanti kalau kerja di perkantoran bisa lebih dihargai, dipromosiinnya cepet, jangan S2 setelah kerja, agak susah. Seperti temennya mama yang mentri Kelautan sekarang..(blablabla), Papa ini memang sudah hapal sekali seluk beluk pemerintahan, mungkin kalau saya berminat jihad di bidang perpolitikan bisa banyak nanya dengan beliau. Oke, saya tampung.

Kali ini Om dari bukittinggi nelepon, nasehatin nanti siap-siap cari kerja, belajar psikotes, wawancara, kursus bahasa lagi, kalau om lebih masalah teknis. Nasehatin juga masalah jodoh, jangan yang begini, jangan yang begitu, buat om tidak penting banyak hartanya, yang penting dia tanggung jawab, atau mau om cariin? Ngajak pulang ke Bukit, mau banget om, tapi kayaknya pas Lebaran aja, biarin deh om macet biar kerasa mudiknya, hehe.

Tante juga ngga mau kalah, nawarin kerja di Papua? Mau banget tante ke Papuanya, disana kan gudangnya Anggrek di Indonesia, mau mau (antusias tingkat tinggi), tapi kalau karja disana..hmm…ijin dulu deh tante. Tapi kalau bisnis properti sama om mau banget tante (ngga mau kehilangan kesempatan banget), aheey.

Atau tawaran yang sangat menarik dari teteh baik hati yang baru saya kenal. Job + S2 di Jepang?? Wow, tepat sasaran sekali, pingiiinnn, tapi butuh pertimbangan yang matang, lebih dari sekedar ke Papua. Tidak sampai disitu saja, penawaran lebih lanjut mau ikhwan juga? Shock saya..yang ini nanti dulu teh ^^. Si teteh mentang2 semester 3 udah nikah, ngompor-ngomporin aja. Tapi emang mateb deh, SITH ITB pula, yang kuliahnya lebih edun dari Unpad.

Pilihan dari saya, Bisnis bangun aset (kandidat terkuat nih). Orang sukses melakukan hal yang tidak biasa dilakukan orang-orang biasa, setuju?

Pilihan selanjutnya, nikah? Ahaahahaa.

Mungkin akan masih banyak pilihan yang Allah kasih, yang terpenting jangan sampai saya kehabisan pilihan. Ada yang mau kasih pilihan/saran/nasihat lagi?

Apapun itu, terimakasih banyak…saya tinggal rundingkan dengan Bunda dan Ayah.

Saya juga mau mengucapkan kepada semua sahabat, teman, keluarga, karyawan Unpad yang sudah menjadi perpanjangan tangan dari Allah untuk saya. Terimakasih untuk doa, semangat, kasih sayang, suka duka, terimakasih sudah mau berbagi, bertumbuh bersama saya, mewarnai lembar kehidupan saya Bab Kuliah, penuh warna banget, itulah kenapa pelangi indah, karena warna-warni.

Terimakasih buat yang sudah kirimin bunga pagi-pagi kerumah. Yang sudah buatin klappertart,  tau aja kalau saya sangat-sangat suka kue itu. Luv u all.

Nb:

Buat teman2 ngaji Ney, nanti kita makan soto padang ala chef Nesyia okay? jadi ngajinya bawa t4 makan n sendok masing2 yap.

Buat TEAM Banzai *3 above dan sahabat2 terdekat, insyallah after opp 26 Feb (sore)  kita makan di bakso enggal yaa. Jangan  lupa konfirmasi ya sms ajaa, supaya saya tungguin :).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s